Tajamnya Lidah Manusia

People, sometimes diorang tak faham kehidupan kita, cara kita and everything about us. Bagi mereka, rumah kita besar, kita kaya. Kereta kita banyak, kita kaya.

Sekarang bukan aku nak cerita pasal kaya ke tak kaya. Sekarang aku nak cerita pasal sikap manusia. Dalam dunia yang serba canggih dan moden zaman kini apakah yang lebih tajam daripada pedang? Semua orang tahu bahawa jawapannya adalah lidah manusia lebih tajam. Tersalah cakap sikit buruk padahnya. Tersalah cakap sikit, ada yang sakit hati. Tersalah cakap sikit ada yang berdendam. Sebab tu orang kata, kalau marah, diam.

Aku sentiasa berjaga-jaga dalam tutur bicara aku kerana aku takut sekiranya ada yang terasa dengan aku. Tapi kenapa ada je yang tak pandai menjaga kata-kata dengan aku? Maaf? Kemaafan tidak menyelesaikan segalanya. Sekali hati terluka, kau ingat senang ke nak rawat? Aku tak mintak kau guna bahasa baku, bahasa diraja, atau bahasa formal. Cukuplah segala kata-kata yang dilontarkan bertapis. Aku bukannya budak-budak yang tak reti bahasa.

Dah nama pun manusia mesti ada je yang berbagai jenis perangai. Dalam berjenis-jenis perangai tu, mulut murai yang paling bahaya dan paling aku tak suka. Aku tak cakap aku perfect, aku pun ada kekurangan diri. Sekurangnya aku tak cakap pasal orang. Buat apa kita nak sibuk hal orang? Dah macam tak ada life je. Tak kisah lah kebaikan atau keburukan aku tetap tak suka orang cerita tentang aku dekat orang lain dan aku tak suka dengar pasal orang lain sebab tu aku selalu amalkan sikap masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Tak mendatangkan faedah langsung.

Dengan itu, berhati-hati lah ketika berbicara. Bagus sebenarnya straight to the point tapi kena tengok orang jugak lah. Kau rasa dia ni boleh ke terima apa yang kau nak cakap, ke dia ni jenis pendam? Bahaya tau kalau dia memendam. Silap-silap dia terasa hati dan tak maafkan kau sampai mati. Fikir dulu sebelum bertindak. Ada masanya kita kena menjaga percakapan dengan orang sebab kita tak tahu dia terasa dengan kita ke, berdendam ke. Terlanjak perahu boleh diundur, terlajak kata? Buruk padahnya. Renungkanlah.